Rabu, 16 April 2014

Kapal Terbang

Mungkin secara kebetulan kita sedang kehilangan sebuah kapal terbang MH370 membuatkan aku ingin menulis pasal kapal terbang.

Aku mula menaiki kapal terbang ketika aku menjawat jawatan Sales Executive di Petronas. Pada masa itu aku sering kali dijadualkan untuk menghadiri mesyuarat di Dayabumi, KL. KLCC pada masa itu sedang dalam pembinaan.  Ramai rakan2 terutama Arwah AD akan menaiki kapal terbang setiap kali ada mesyuarat di KL. Aku pula cuba mengelak dan seberapa boleh... drive saja ke KL dari Kuantan.

Apabila Boss bertanya kepada rakan2 aku kenapa aku drive dan tidak menaiki kapal terbang, mereka memberi jawapan yang mungkin aku fobia atau takut ketinggian atau takut naik flight. Sebenarnya aku tak pernah pun berkata bagitu tetapi aku biarkan saja kerana mungkin Boss akan bertanya lebih2 jika aku beri lain2 alasan.

Sebenarnya pada aku, kalau kita hanya perlukan perjalanan dalam semenanjung, Drive lebih baik & selamat dari flight. Domestic Travel by flight tidak menjimatkan masa. Contohnya, kalau flight aku ke KL dari Kuantan jam 9.00 pagi, semestinya aku mesti berada jam 8 pagi di Airport. Flight Journey hanya mengambil masa 40 minit ditambah dengan airport clearance katalah 1 jam, jadi sudah 2 jam masa yang diambil. Dari KLIA ke KL melalui teksi ambil masa dalam 1 jam dan mungkin lebih kalau traffic jam. Keseluruhannya masa yang diambil hampir 4 jam untuk sampai ke destinasi tertentu di KL.  Alternative nya aku drive lepas solat subuh, say about 6.30am dan sampai di Gombak LRT station jam 10 pagi paling lewat. Dalam masa 20 minit aku sudah sampai di KLCC. Pada ketika itu kawan2 aku baru tiba di KLIA. Itu perjalanan pergi. Perjalanan balik .....satu hal pulak. Mereka selalunya ambil flight malam jam 9.30 malam ke Kuantan dari KLIA. Aku pula, selepas mesyuarat jam 6 ptg, naik LRT ke Gombak dan terus drive dan akan tiba di Kuantan dalam jam 9.30malam. Sedangkan kawan2 aku baru nak berlepas dari KLIA.

Nak kata penat driving berbanding dengan penat menunggu & naik flight, aku rasa lebih penat menunggu & menaiki flight.

Aspek Keselamatan

Memanglah kata orang, berapa kali accident flight berbanding accident kereta dalam setahun. Tapi pada aku sesuatu yang ada diatas kalau kemalangan habis kesemua. Diatas darat nie masih boleh dielakkan kalau bukan ajal kita dengan berhemah di jalanraya. Masih boleh dijumpai jasad kita untuk dikebumikan. Jadi, kita kena fikir pasal risiko yang bakal ditempuhi. Hidup didunia hanya sekali....gunakan peluang ini untuk hidup lebih lama sebelum kita kealam kekal yang sudah semestinya berbeza dengan alam ini.

Pengalaman Lampau

Jadi, aku banyak drive dari naik flight bila travel di Semenanjung. Lainlah kalau aku keluar negara seperti ke Australia, Sudan, Qatar dan lain2 atas arahan Syarikat maka aku terpaksa mengikutlah sebab dah tak ada alternative lain.

Sesuatu yang tidak akan aku lupakan ialah flight aku ke Sandakan, Sabah suatu ketika dulu. Masa tuu direct flight dari KLIA ke Sandakan dah habis dan terpaksa aku ambil connecting flight KLIA - Kota Kinabalu - Sandakan. Aku masih ingat aku tiba di KK dalam jam 5 petang dan my connecting flight ke Sandakan jam 6.30 petang.  Tunggu punya tunggu melepasi hingga jam 7 malam, kami belum menaikki flight sebab cuaca buruk & hujan lebat. Aku lihat seorang Kapten Mat Salleh berjalan mundar mandir memerhati cuaca diluar bilik menunggu. Akhirnya, walaupun hujan masih turun dia berkata "It's OK, we'll make a move...get everybody on board" katanya kepada staf flight. Rupanya connecting flight hanya menggunakan Flight jenis Fokker yang hanya muat untuk bawah 50 orang penumpang.

Aku pun menaiki flight tersebut dan sesuatu yang tak pernah aku alami selama ini ialah flight crew mengatur tempat duduk untuk kami supaya balance. Staf pandang tubuh aku dan arahkan aku duduk sebelah kanan. Kemudian dia tengok penumpang yg hampir sama besar dengan aku disuruh duduk sebelah kiri...bagitulah seterusnya. Akhirnya flight kami berlepas hampir jam 9 malam dalam keadaan hujan masih lebat. Perjalanan flight ......tak payah diceritalah ......sekejap bergegar keatas.....sekejab begegar kebawah ...mungkin mengelakan air pocket atau thick cloud. Kapal terbang pula kecil...goyangan angin bagitu terasa. Aku lihat seorang pun tidak bercakap dalam flight tersebut. Aku memegang kuat seat yang aku duduk walaupun aku tahu sekuat manapun aku pegang .....kalau jatuh hancur berkecai...  Akhirnya kami sampai di Sandakan sejam kemudian.

Ohhh....... kalau bukan kerana terpaksa atau tiada alternatif lain .......aku rela tak keluar negara dan baiklah bercuti di semenanjung saja menggunakan kereta atau nak thrill lagi gunakan Jeep. Aku juga biasa menjelajah semenanjung sehingga ke Singapore dan Thailand dengan menunggang Motosikal Besar aku suatu masa dulu. Lebih Thrill dan lasak dari mengambil risiko terbang dan berserah saja pada takdir. Subhanallah...





Jumaat, 14 Mac 2014

Satu Usaha Selamatkan dari Banjir

Walaupun banjir besar baru dua kali melanda rumah ku iaitu pertama kali pada tahun 2001 dan kali kedua awal tahun ini, 2014 namun aku terpaksa mengambil tindakan segera. Lantas aku menaikkan rumah sekarang ke setingkat lagi. InsyaAllah, aku & keluarga tidak perlu berpindah lagi ke Pusat Pemindahan jika sekiranya banjir berlaku lagi.

(Next Article....Aku nak menulis pasal  Kapal Terbang)


Tangga dari Hall Keluarga Ke Ruang Atas





Ruang Keluarga yg Luas, 1 bilik Tidur, 2 bilik Air dan 1 ruang Dapur



Sedang mencari peralatan untuk disesuaikan dengan konsep Western ini.
 
 

Jumaat, 28 Februari 2014

Hebatnya Doa...

Surah Al-Mu'min, ayat 60

Allah berfirman: "Berdoalah kepada Aku. Aku pasti perkenankan doa mu itu"
 
Jelas melalui ayat Al Quran ini yang selalu kita baca sebelum berdoa ialah Allah SWT menyuruh kita berdoa kepadaNya dan JanjiNya...Pasti akan memperkenankan doa kita tersebut.
 
Masalahnya ialah keraguan yang timbul didalam sanubari sesaorang berhubung dengan doanya samaada akan diperkenan atau hanya tinggal sekadar doa sahaja. Terdengar banyak keluhan yang mengatakan mereka selalu berdoa tetapi macam itu juga keadaanya. Yang sakit....tetap sakit. Yang susah tetap susah. Yang senang mahukan ketenangan tetap resah. Ada yang berulang kali ditimpa musibah. Doakan anak untuk pandai tapi masih tetap bebal.

Apakah Allah tidak menunaikan janjiNya?????.

Untuk menjawab pertanyaan ini aku ingin merujuk kepada suatu contoh dibawah yang mudah untuk difahami.

"Ahmad berkerja dengan Abu iaitu majikannya. Tetapi Ahmad seorang pekerja yang malas, curi tulang, selalu mencari alasan, pantang melihat barang tuannya yang terbiar pasti dikebasnya. Tidak menepati masa bertugas. Menipu bosnya dalam hal tuntutan. Sentiasa cuti sakit walaupun tak sakit. Lebih banyak masa untuk hal2 peribadi dari tugas yang sepatutnya dilakukan. Terlalu berkira akan tugas yang dilakukan. Lebih banyak berehat & berborak daripada bekerja  dan entah apa2 lagilah perangai si Ahmad tuu."

Maka sudah tentu kita dapat meneka bagaimana respon majikannya jika Ahmad memohon sesuatu kepadanya.

Itu baru hubungan sesama manusia. Hubungan dengan Allah SWT. lebih2 lagilah kerana Allah Maha Mengetahui, Maha Melihat akan apa yang dilakukan oleh hambanya yang memohon kepadaNya.

Allah SWT kata...jangan makan benda haram. Dia hanya tak makan babi (pantang kalau nampak daging babi dicemuhnya) tetapi wang gaji penuh setiap bulan yang diterimanya untuk hasil kerjanya yang tak seberapa itu halal kah?. Haram tetap haram. Tipu claim, Tipu MC. Ambil barang bukan hak kita walaupun sebatang pensil ditempat kerja. Itu adalah hasil haram. Alat tulis dibawa pulang pula diberi pada anak untuk belajar, akan mendapat keberkatankah pelajaran anak tersebut???. Tidak ada rahmat & keberkatan bagi sesaorang termasuk keluarganya yang hidup dari sumber haram walaupun sedikit cuma.

Jadi bagaimana & bila Allah SWT hendak perkenankan doanya???. Tunggulah....doa lagi...tunggulah....doa lagi ...akhirnya putus asa. Malaikat yang membawa doa itu kepada Allah pun mungkin malas untuk membawanya.

Bolehkah kita berubah? .....Sudah tentu boleh. Tepuk dada tanya selera.

Adakah manusia sejujur & seikhlas itu?.......Sudah tentu ada. Masuk kerja awal balik lewat setiap hari. Potong claim perjalanan sendiri dari sepatutnya.

Adakah orang tak tipu MC?........Tak pernah ambil MC selama 30 tahun kerja pun ada.

Maka sudah tentu mudah bagi Allah SWT menunaikan janjiNya untuk memperkenankan Doa orang2 tersebut.

Betapa manis dan tenangnya kehidupan sekiranya kita sentiasa berada dibawah keberkatan & rahmat Allah SWT.

Sebenarnya, aku juga ingin berkongsi pengalaman bagaimana Allah SWT memperkenankan doa secara instant. Ya....sebelum ini aku pernah berjanji untuk membuka satu ruang atau halaman "Sudut Perubatan Islam - Al Syifa' dalam blog Dusun Ku ini. Tetapi memandangkan tarikh Konvokesyen telah dua kali dibatalkan( pertama kerana banjir dalam bulan 1, kedua dijadualkan pada 8/2/14 dibatalkan kerana Tuan Guru mendapat rawatan di hospital. Mungkin dalam bulan 3 atau 4 ini jadi kut. Hanya selepas konvo baru aku ingin menceritakan pengalaman mengendalikan 16 kes setakat ini secara sendiri hanya melalui Doa. Dan Subhanallah, adakalanya aku sendiri menangis teresak-esak mengenangkan kebesaran & Keesaan Allah SWT dengan melihat hasil doa yang dipohonkan itu.

Wassalam.