Sabtu, 6 Disember 2014

Awas.... Jangan Terleka Dengan Kesenangan Di Dunia.

Duniaaa....Kisiiii....Kisarrrr ...Looooo...

Ya....memang dunia sentiasa berputar, berpusing, sekejap keatas sekejap kebawah. Bagitu juga dengan penghuninya yang melalui berbagai pancaroba kehidupan.

Tetapi, sebagai manusia khususnya pula kita yang menganuti Agama Islam percaya bahawa kehidupan di dunia ini adalah sementara. Akhirnya kita akan kembali ke Rahmatullah.  Ramai kawan2 kita, sanak saudara kita yg telah meninggalkan dunia. Tidak seorang pun diantara mereka yang berjaya kembali hidup didunia ini. Tidak semestinya apabila umur sudah lanjut baru kita akan dijemput pergi. Ada diantara kawan2 kita yang meninggal di usia yang muda. Seorang sahabat saya berumur diawal 40an meninggal di padang sebaik sahaja berehat ketika bermain golf.

Seorang lagi sahabat saya dalam usia akhir 40an meninggal sehari selepas pulang untuk bercuti dari bertugas di luar Negara. Seorang pemuda penjual gas masak meninggal dunia ketika berlaku kemalangan raya semasa dalam perjalanan  pulang kerumah dimana isteri dan 3 anak kecilnya sedang menunggu. Jelasnya disini, apabila sampai ajalnya maka tidak ada sesesiapa yang mampu menahan Qada dan Qadar penentuan Allah SWT.

Persoalannya?????. Apakah kita dalam keadaan bersedia untuk meninggalkan dunia ini kealam pembalasan itu?????.

Ramai diantara kita yang kaya harta benda didunia, berusaha bagitu gigih didunia, lepas bersara....kerja lagi. Lepas bersara......buka business lagi. Bahkan semakin sibuk dari semasa beliau berkerja makan gaji dulu. Apa yang dikejarkan oleh insan ini?????. Iya, mungkin beliau memang patuh mengerjakan suruhan Allah SWT.  Sembayang fardhu tak pernah tinggal dari remaja hingga kini, Sentiasa bersedekah, mengeluarkan zakat dan sebagainya TETAPI adakah amalan itu sudah mencukupi untuk dibawa sebagai bekalan kealam kekal nanti. Apakah seimbang amal ibadah yang dilakukan dengan usaha beliau mengejar kesenangan dunia ?????

Sebenarnya, kita hanya diminta untuk hidup dalam kesederhanaan di dunia ini. Bukan mengutamakan dunia semata2. Berusaha sekadar membolehkan kita & keluarga kita untuk terus hidup dan mampu menjadi hamba Allah SWT yang baik. Bukan menjadi hamba harta dunia semata.  Manusia dicipta untuk menjadi Hamba Allah. Mengerjakan suruhan Allah. Mengembangkan Syiar Agama Allah.

Bagaimana sekiranya apabila kita tidur pada malam ini, tidak lagi bangun  dan terus tidur selama2nya. Tidak lagi dunia esok untuk kita. Bersediakah kita menghadapinya. Bertimbun harta, Kereta banyak, Rumah Besar, Dusun yang cantik  akan mengikut kita kah kealam sana?????.

Awas, imbangi lah kesibukan kita supaya lebih mengejar kekayaan amal ibadah daripada sibuk mengumpul kekayaan dunia semata.


Nota:
Artikel ini aku tulis merujuk kepada seorang saorang sahabat yang baru2 ini mengulas berhubung kesenangan dunia.


Khamis, 27 November 2014

DUSUN KU SEMAKIN POPULAR

Alhamdulillah, aku terpilih mewakili Pertubuhan Peladang Kuantan (PPK) untuk menghadiri Pameran Pertanian & Perindustrian Asas Tani,  MAHA 2014 yang berlangsung di UPM Serdang, Selangor. Pakej lawatan adalah untuk 2 hari 1 malam (24 & 25/11/2014) dengan penginapan & elaun makan minum serta pengangkutan pergi & balik semuanya disediakan oleh PPK.

Berbagai hasil pertanian dipamer & dijual. Suasana bagitu meriah dengan berpuloh ribu pengunjung membanjiri MAHA tersebut.

Dalam kesibukkan ribuan manusia, aku terkejut ditepuk bahu & disapa oleh seorang pengunjung yang membuat lawatan sambil mendokong anaknya.

"Assalammulaikum, Maaf Tuan Haji, Tumpang bertanya, kalau tersalah jangan marah" katanya.

"Waalaikummussalam, tak apa" jawab aku.

"Tuan Haji nie, pemilik Blog Dusun Ku ke?" Tanya beliau.

"Iya, saya." jawab aku.

"Saya Rosli Shaari, dari Semenyeh, peminat blog Dusun Ku. Saya selalu baca blog Tuan Haji. Saya kagum dengan sejarah kehidupan Tuan Haji. Nampaknya, dah lama Tuan Haji tak muatkan cerita baru. Saya tahu Tuan Haji agak sibuk buat pagar". Kata beliau.

Aku jadi terkejut dan kagum kerana dalam kesibukan berasak2 ribuan pengunjung, beliau dapat mengecam aku.  Lalu kami pun bersembang lanjut berhubung aktiviti masing2.

Sebenarnya, bulan lepas seorang penerbit dari TV Hijrah ada menghubungi aku untuk datang ke Dusun Ku bagi membuat satu pengambaran hasil pertanian yang ada untuk satu slot di TV mereka. Ketika itu aku sedang berada di rumah KL. Aku terpaksa menolak kerana buat masa sekarang tiada sebarang hasil bermusim yang ada. Mungkin di lain kali aku sanggup menerima mereka.

Terima kasih kepada semua, termasuk followers yang mengikuti perkembangan blog ini. InsyaAllah, blog ini akan terus "on air" kecuali aku tiada lagi di Maya ini.




En Rosli Shaari dari Semenyeh yang meminati blog ini

 
Salah satu gerai yang menjual Delima pada harga borong

Aku sempat membeli 3 pokok kurma untuk cuba menanam di Dusun Ku


Ahad, 19 Oktober 2014

Lagi Cerita Pasal Khasiat Ubat Kolestrol

Masih ingatkah ramuan ubat kolestrol yang aku muatkan dalam beberapa artikel sebelum ini?. Bagaimana pula feedback daripada mereka yang telah mencuba resipi tersebut?. Ramai juga yang menghubungi aku melalui What's up dan email meminta penjelasan lanjut cara2 membuatnya dulu.

Dibawah ini aku muatkan cerita terbaru hasil dari pemakanan ramuan resipi tersebut.

Suatu hari, Tuan Syed A, seorang Pegawai Kerajaan yang akan bersara pada hujung tahun ini menghubungi aku yang beliau akan mendaki  Bukit Pelindung iaitu bukit yang tertinggi di Kuantan. Jaraknya dari kaki bukit kepuncak lebih dari 2 km. Tetapi track nya adalah pada keadaan mendaki sepanjang masa.

Pada masa dulu aku biasa berjogging disini. Ada kalanya aku naik turun 3 kali tanpa henti. Tetapi, semenjak bersara dan sibuk ke Dusun, Bukit Pelindung telah lama aku tinggal. Diatasnya ada 2 puncak stesen pemancar.

Tarikh ditetapkan pada Hari Jumaat, 17/10/2014 jam 8.00 pagi. Setibanya aku disini sebelum jam 8 pagi, Tuan Syed sudah sedia menunggu. Beliau memang amat menepati masa. Aku mula mengenalinya bila kami sama2 menuntut ilmu Pengubatan Islam Darusyifa.

Kami mula mendaki dan aku lihat beliau bagitu gagah sekali.

"Tuan Haji, Ubat Kolestrol itu amat baik dalam membantu meningkatkan kesihatan saya" kata Tuan Syed.

"Dulu, saya biasa terbaring diatas kerusi di pertengahan pendakian kerana terlalu letih dan sesak nafas. Mungkin saluran darah dan penafasan sempit. Tetapi kini, Tuan Haji tengoklah sendiri, saya dapat mendaki tanpa henti hingga ke puncak." kata Tuan Syed dengan nada yang puas.

"Bukan saja setakat mendaki, bahkan saya dah boleh mengangkat dan mengalihkan sendiri beberapa pasu besar dirumah saya" kata Tuan Syed lagi.

Sebenarnya, orang yang pertama selain dari isteri aku yang memakan ubat kolestrol yang aku hasilkan pertama kali itu ialah beliau, Tuan Syed A.  Ketika itu beliau datang kerumah aku untuk berbincang pasal doa2 rukyah rawatan. Sebulan selepas itu atas permintaannya aku membuat ubat itu untuknya dan untuk diberikan kepada  kawannya yang menghadapi masalah injap. Kemudian beliau menghasilkan sendiri ubat tersebut.

Tetapi mengikut Tuan Syed, mereka yang menghidapi masalah strok tidak sesuai untuk memakannya. Kerana tindak balas yang agak kuat. Hanya mereka yang menghadapi masalah kolestrol khususnya seperti saluran tersumbat sahaja yang sesuai dengan ubat tersebut.

Aku bukan sahaja ikutnya mendaki ke puncak bahkan kami turut masuk hutan  mendaki beberapa lurah sambil mencari & melihat beberapa herba perubatan. Tuan Syed amat arif dengan pokok2 hutan. Diantara beberapa pokok hutan yang ditunjukkan kepada aku adalah seperti Tongkat Ali, Kembang Semangkok, Sireh hutan, kelapa hutan, Asam Gelugur dan yang menariknya ialah Asam Papan. Buah ini bukan asam jawa tetapi ianya sebiji2 seperti buah cherry burung. Rasanya masam & sedap. Menurutnya, kadar sebiji asam papan bersamaan dengan 2 biji limau Sunkist.

Hampir 2 jam kami menghabiskan masa diatas sana tanpa rasa penat.

Terima kasih Tuan Syed diatas perkongsian pengetahuan & pengalaman.

Looking forward for the next climbing...

Aku & Tuan Syed ketika sama2 menerima Pengijazahan 

Tuan Syed Gagah Mendaki hingga ke Puncak Stesen Pemancar