Ahad, 14 Jun 2015

Rebung Madu Dusun Ku ....Kini memasuki Pasaraya



Alhamdulillah,   Kesemua Rumpun Rebung Madu di Dusun Ku amat galak mengeluarkan hasil terutama ketika hujan sudah kembali turun seperti biasa.  Setiap kali aku ke Dusun pasti akan membawa pulang beberapa batang Rebung Madu.

Pasaran sebelum ini melalui kedai runcit, restauran dan peniaga pasar malam agak terhad kerana hasil rebung yang semakin bertambah. Aku berbincang dengan isteri dan beliau memberi pendapat supaya aku pergi berjumpa dengan Pengurus sebuah Pasaraya berhampiran untuk cuba memasuki pasaran bagi rebung madu kami. Alhamdulillah, setelah bertemu, Rabung Madu kami diterima. Maka bermulalah era pasaran bagi skala yang agak besar dalam memasarkan Rebung Madu kami.

Kepada sesiapa yang ingin membeli terus "Rebung Madu"  Dusun Ku boleh terus menghubungi aku.

Harga jualan di rumah bagi Rebung Madu yang Siap di proses adalah :-

1.  Sebungkus  RM2.00 sahaja.
2.  Sekilogram  RM6.00 sahaja

Rebung Madu lebih Segar, lemak & manis daripada Rebung Biasa.

Rebung Madu dan Hasil Lain yang dibawa balik dari Dusun Ku semalam
Baru Siap Di Proses. Bungkusan Kecil itu RM2.00 Sebungkus di Rumah

Isnin, 25 Mei 2015

Bercuti Setelah Matlamat Tercapai



Alhamdulillah. Seperti yang dinyatakan dalam artikel sebelum ini ....aku amat gembira dengan terbinanya Tembok Pagar Konkrit di sekeliling Dusun Ku seluas 2 ekar itu. Bermula pada 9/5/2015 hingga 16/5/2015, aku dan isteri membuat lawatan ke Selatan Tanah Air. Seperti lawatan kami yang terdahulu, aku lebih suka memandu kenderaan mengikut jalan2 kampung dan pantai terutama kawasan pendalaman supaya aku dapat melihat sendiri suasana kehidupan natural yang tak tercemar oleh binaan canggih rekaan manusia.

Dari Kuantan kami Ke Mersing melalui jalan pantai. Makan malam ikan bakar di Pantai Mersing dan bermalam disini. Keesokan harinya kami meneruskan perjalanan melalui jalan kampung pendalaman dan singgah di beberapa tempat menarik yang rupanya menjadi tempat percutian warga asing khususnya orang2 Singapura. Diantara pantai menarik yang kami singgah ialah Pantai Pasir Lanun, Pantai Teluk Penggorek seterusnya hingga Desaru selatan Johor.

Kami bermalam di Johor Bharu dan pada siangnya berulang alik melawati Singapura. Diantara tempat2 yang kami lawati di Singapura adalah Zoo, Rochor Road, Geylang Serai, Bugis Street dan Woodland.

Dari JB kami bertolak balik melalui jalan Pantai merentasi Pagoh, Muar dan Bermalam di Melaka. Seterusnya kami melalui Tanjung Keling, Bukit Cina, Linggi, Pengkalan Kempas dan berhenti di Port Dickson. Akhirnya kami kami tiba di rumah kami di Ara Damansara. Kami akhirnya tiba di Kuantan dengan selamatnya pada 16/05/2015.

InsyaAllah, minggu hadapan kami akan ke KL semula untuk berehat lagi selama seminggu.

Di Pantai Teluk Penggorek
Di Pantai Desaru
Di Zoo Singapura
Berhenti sekejab di Telaga Hang Tuah & Malam ini makan di Umbai
Hotel sederhana sesuai untuk berehat & bermalam

Jumaat, 8 Mei 2015

Alhamdulillah. Tembok Pagar Dah Siap Sepenuhnya.

Syukur kehazrat Allah SWT memberi aku kekuatan dan kecekalan semangat dalam melaksanakan tugas seorang diri membina Tembok Pagar Konkrit untuk Tanah Dusun Ku seluas 2 ekar. Saban hari aku menggeleng2kan kepala seolah2 tidak percaya yang aku berjaya melakukannya.  2 ekar bukannya keluasan yang kecil. Ia melibatkan lebihkurang  240 tiang konkrit disekeliling Dusun. Apatah lagi keadaan tanah yang berbukit terpaksa aku menolak bata2, simen dan mengangkut ke setiap tiang seorang diri. Pemandu2 lori yang bergilir2 menghantar bata2 dan pasir juga kagum dengan semangat aku yang membina tembok tersebut bersendirian.

Tembok ini mula dibina pada 25hb June 2014 dan baru tamat semalam 07hb Mei 2015. Hampir setahun lamanya untuk menyiapkan tembok tersebut. Sebanyak 118 kampit simen, 38 pallets bata (22,800 biji bata) dan 7 lori pasir telah digunakan.

Kini, aku boleh tersenyum puas. Aku percaya tembok ini akan kekal berpuluh tahun akan datang. Satu kemudahan tersedia untuk anak2 cucu ku mengalami situasi dusun yang lebih selesa. Aku semakin sayang dengan Dusun Ku ini.

Selain dari ranjau kegigihan membina,  aku juga menghadapi berbagai cabaran fisikal dan mental dalam melaksanakan tugas. Baju  & Seluar terpaksa di tukar setiap hari kerana basahan puluh yang melimpah. Cuaca panas terik, hujan renyai sudah menjadi mainan semasa. Dan oleh kerana aku seorang diri membina dikawasan terpinggir, gangguan dari punca misteri juga aku hadapi.

Terlalu banyak kali alatan kerja seperti senduk simen, kapak dan bahkan cermin mata yang aku letakkan sebentar didapati hilang secara tiba2. Alhamdulillah dengan sedikit pembacaan doa yang aku pelajari dari darusyifa',  alatan2 tersebut muncul kembali setelah hanya terlindung di sebalik daun2 kering berdekatan. Yang lebih mencabar dan tidak dapat aku lupakan ialah apabila suatu hari ketika hampir waktu zohor aku terdengar Teguran Suara Seorang Wanita memanggil aku dengan satu perkataan saja iaitu "Abang!!!". Suara itu amat jelas & kuat membuatkan aku terpinga2 memerhatikan kawasan sekeliling. Namun aku jawab dengan membaca ayat Penghindar Syaitan dan suara tersebut tidak terdengar lagi selepas itu, Aku sudah biasa dengan situasi sebagini......tidak timbul perasaan takut lagi bahkan ianya menjadikan suatu guruan lucu menghidupkan suasana.

Kos keseluruhan yang dikeluarkan:-

a.  118 kampit Simen x RM20                                  =  RM2,360. 00
b.  38 pallets bata x RM144 (38 x 600 biji)              =  RM5,472. 00
c.    7 lori pasir x RM120                                          =  RM840. 00
                                              JUMLAH                   =  RM8,672. 00


Yakin Boleh.. Kau pasti berjaya melakukannya.

Kini tiba masa untuk berehat. Esok aku akan drive ke Singapura melalui beberapa jalan perkampungan pantai melalui Pekan, Rompin Endau, Mersing untuk beberapa hari.

Selamat Tinggal Dusun Ku dan aku pasti merindui mu untuk kembali nanti.

Sebahagian dari Tembok yang dibina bersebelahan Dusun Jiran yang baru dibersihkan

Pintu Pagar Ke Dua yg dibina sebelah tepi Dusun hanya tinggal sedikit lagi utk disiapkan.