Sabtu, 17 Januari 2015

Banjir Memperlihatkan Sebuah Realiti

Aku dan isteri telah berkunjung ke Kelantan dalam usaha kami membantu setakat yang terdaya dan untuk melihat sendiri sebuah Realiti Kehidupan.

Secara kebetulan  "Haul" zakat isteriku sudah sampai tempohnya yang mesti dikeluarkan. Pada kali ini isteri aku berhajat untuk menyampaikan wang zakat secara terus kepada asnaf yang memerlukan.

Dashyat !!!!. Itulah gambaran awal apabila kami sampai di Bandar Kuala Krai. Bandar ini telah lumpuh sepenuhnya.  Paras air yang menengelami rumah2 teres dalam Bandar diatas bukit sudah dapat memberi gambaran jelas betapa besarnya dugaan Allah yang ditempuhi masyarakat disini. Beberapa penduduk yang ditemui mengatakan yang mereka tidak tahu hendak bermula dimana. Hendak mencuci rumah.....bekalan air terlalu perlahan dan adakalanya bekalan air terputus langsung. Tidak dicuci......lumpur sudah mula berbau. Bimbang juga untuk menarik sampah dan kerusi2 rosak keluar kerana bimbangkan sang merayap yang berlindung disebaliknya.

Memang ada pihak2 yang membantu. Tetapi kebanyakkan hanya menghantarkan berbungkus2 barang makanan dan pakaian.

Barang makanan ini senang diperolehi kata mereka. Kalau nak mudah ....tunggu saja di Pusat Pemindahan. Bukan saja barang makanan bahkan makanan harian pun di masak untuk penghuninya. Pakaian ....sudah lebih dari mencukupi. Seorang mangsa yang ditemui mengatakan beliau sudah menerima berpuluh tin biskut berbagai jenis, sardine, berkampit2 beras, susu dan sebagainya. Tetapi barangan yang berlebihan yg diterima ini tidak boleh membina rumah mereka yang rosak semula. Tidak boleh membantu mereka memperbaiki kenderaan yang rosak. Mereka perlu wang tunai untuk menguruskan keperluan yang tertentu.


Setelah memerhati sendiri aku rumuskan perkara berikut :-

1.  Kepada Penyumbang yang dermawan:...jangan tukarkan cash dengan barangan. Berikan saja terus cash kepada mangsa. Biarlah pihak kerajaan saja yang menghulurkan bantuan barangan makanan kepada mereka. Yang pasti mendapat keuntungan lebih ialah Gedung2 Pasaraya kerana dari situlah penyumbang membeli barangan makanan.  Perbezaan response jelas ketara apabila mereka menerima cash dari barangan. Ada yang menitis air mata, ada yang tak henti2 mendoakan kesejahteraan kita pula kerana dengan cash mereka lebih selesa untuk menguruskan keperluan.  Tenaga manusia untuk membungkus barangan juga boleh dielakkan.

2.  Tentera dan Bomba mesti di utilise sepenuhnya untuk memulihkan keadaan. Banyak anggota tentera yang muda2 di negeri2 lain mesti di angkut kekawasan banjir bagi menolong melakukan kerja2 pembersihan seperti sekolah2, masjid, tempat2 awam dan juga perumahan yang terjejas teruk.

3.  Elakkan pelajar2 pusat pengajian tinggi dari terus pergi membantu di kawasan mangsa banjir kerana mereka tidak mempunyai peralatan yang sesuai serta kemahiran dalam kerja mengemas & membasuh. Amat mendukacitakan bila kebanyakan mereka hilang tumpuan dengan banyak dilihat asyik dengan handset dan berbual sesama mereka sedangkan mangsa banjir masih dalam kesedihan. Usaha murni mereka untuk membantu amat baik tetapi elok mereka ini dihantar bagi membersihkan masjid2 dan sekolah2 kerana kerja pembersihan disini lebih sesuai untuk mereka.

Ohh...betapa besarnya kekuasaan Allah SWT.

Barangan masih berselerak diatas bumbung setelah dihanyut air banjir

Mangsa lebih memerlukan cash dari barangan
Aku & Isteri sempat ke Kg. Paya Pasir di Maran menghulurkan wang zakat
Sekitar di Jalan Pendalaman Kg. Pohon Tanjung di Pasir Mas

Sabtu, 6 Disember 2014

Awas.... Jangan Terleka Dengan Kesenangan Di Dunia.

Duniaaa....Kisiiii....Kisarrrr ...Looooo...

Ya....memang dunia sentiasa berputar, berpusing, sekejap keatas sekejap kebawah. Bagitu juga dengan penghuninya yang melalui berbagai pancaroba kehidupan.

Tetapi, sebagai manusia khususnya pula kita yang menganuti Agama Islam percaya bahawa kehidupan di dunia ini adalah sementara. Akhirnya kita akan kembali ke Rahmatullah.  Ramai kawan2 kita, sanak saudara kita yg telah meninggalkan dunia. Tidak seorang pun diantara mereka yang berjaya kembali hidup didunia ini. Tidak semestinya apabila umur sudah lanjut baru kita akan dijemput pergi. Ada diantara kawan2 kita yang meninggal di usia yang muda. Seorang sahabat saya berumur diawal 40an meninggal di padang sebaik sahaja berehat ketika bermain golf.

Seorang lagi sahabat saya dalam usia akhir 40an meninggal sehari selepas pulang untuk bercuti dari bertugas di luar Negara. Seorang pemuda penjual gas masak meninggal dunia ketika berlaku kemalangan raya semasa dalam perjalanan  pulang kerumah dimana isteri dan 3 anak kecilnya sedang menunggu. Jelasnya disini, apabila sampai ajalnya maka tidak ada sesesiapa yang mampu menahan Qada dan Qadar penentuan Allah SWT.

Persoalannya?????. Apakah kita dalam keadaan bersedia untuk meninggalkan dunia ini kealam pembalasan itu?????.

Ramai diantara kita yang kaya harta benda didunia, berusaha bagitu gigih didunia, lepas bersara....kerja lagi. Lepas bersara......buka business lagi. Bahkan semakin sibuk dari semasa beliau berkerja makan gaji dulu. Apa yang dikejarkan oleh insan ini?????. Iya, mungkin beliau memang patuh mengerjakan suruhan Allah SWT.  Sembayang fardhu tak pernah tinggal dari remaja hingga kini, Sentiasa bersedekah, mengeluarkan zakat dan sebagainya TETAPI adakah amalan itu sudah mencukupi untuk dibawa sebagai bekalan kealam kekal nanti. Apakah seimbang amal ibadah yang dilakukan dengan usaha beliau mengejar kesenangan dunia ?????

Sebenarnya, kita hanya diminta untuk hidup dalam kesederhanaan di dunia ini. Bukan mengutamakan dunia semata2. Berusaha sekadar membolehkan kita & keluarga kita untuk terus hidup dan mampu menjadi hamba Allah SWT yang baik. Bukan menjadi hamba harta dunia semata.  Manusia dicipta untuk menjadi Hamba Allah. Mengerjakan suruhan Allah. Mengembangkan Syiar Agama Allah.

Bagaimana sekiranya apabila kita tidur pada malam ini, tidak lagi bangun  dan terus tidur selama2nya. Tidak lagi dunia esok untuk kita. Bersediakah kita menghadapinya. Bertimbun harta, Kereta banyak, Rumah Besar, Dusun yang cantik  akan mengikut kita kah kealam sana?????.

Awas, imbangi lah kesibukan kita supaya lebih mengejar kekayaan amal ibadah daripada sibuk mengumpul kekayaan dunia semata.


Nota:
Artikel ini aku tulis merujuk kepada seorang saorang sahabat yang baru2 ini mengulas berhubung kesenangan dunia.


Khamis, 27 November 2014

DUSUN KU SEMAKIN POPULAR

Alhamdulillah, aku terpilih mewakili Pertubuhan Peladang Kuantan (PPK) untuk menghadiri Pameran Pertanian & Perindustrian Asas Tani,  MAHA 2014 yang berlangsung di UPM Serdang, Selangor. Pakej lawatan adalah untuk 2 hari 1 malam (24 & 25/11/2014) dengan penginapan & elaun makan minum serta pengangkutan pergi & balik semuanya disediakan oleh PPK.

Berbagai hasil pertanian dipamer & dijual. Suasana bagitu meriah dengan berpuloh ribu pengunjung membanjiri MAHA tersebut.

Dalam kesibukkan ribuan manusia, aku terkejut ditepuk bahu & disapa oleh seorang pengunjung yang membuat lawatan sambil mendokong anaknya.

"Assalammulaikum, Maaf Tuan Haji, Tumpang bertanya, kalau tersalah jangan marah" katanya.

"Waalaikummussalam, tak apa" jawab aku.

"Tuan Haji nie, pemilik Blog Dusun Ku ke?" Tanya beliau.

"Iya, saya." jawab aku.

"Saya Rosli Shaari, dari Semenyeh, peminat blog Dusun Ku. Saya selalu baca blog Tuan Haji. Saya kagum dengan sejarah kehidupan Tuan Haji. Nampaknya, dah lama Tuan Haji tak muatkan cerita baru. Saya tahu Tuan Haji agak sibuk buat pagar". Kata beliau.

Aku jadi terkejut dan kagum kerana dalam kesibukan berasak2 ribuan pengunjung, beliau dapat mengecam aku.  Lalu kami pun bersembang lanjut berhubung aktiviti masing2.

Sebenarnya, bulan lepas seorang penerbit dari TV Hijrah ada menghubungi aku untuk datang ke Dusun Ku bagi membuat satu pengambaran hasil pertanian yang ada untuk satu slot di TV mereka. Ketika itu aku sedang berada di rumah KL. Aku terpaksa menolak kerana buat masa sekarang tiada sebarang hasil bermusim yang ada. Mungkin di lain kali aku sanggup menerima mereka.

Terima kasih kepada semua, termasuk followers yang mengikuti perkembangan blog ini. InsyaAllah, blog ini akan terus "on air" kecuali aku tiada lagi di Maya ini.




En Rosli Shaari dari Semenyeh yang meminati blog ini

 
Salah satu gerai yang menjual Delima pada harga borong

Aku sempat membeli 3 pokok kurma untuk cuba menanam di Dusun Ku