Ahad, 19 Oktober 2014

Lagi Cerita Pasal Khasiat Ubat Kolestrol

Masih ingatkah ramuan ubat kolestrol yang aku muatkan dalam beberapa artikel sebelum ini?. Bagaimana pula feedback daripada mereka yang telah mencuba resipi tersebut?. Ramai juga yang menghubungi aku melalui What's up dan email meminta penjelasan lanjut cara2 membuatnya dulu.

Dibawah ini aku muatkan cerita terbaru hasil dari pemakanan ramuan resipi tersebut.

Suatu hari, Tuan Syed A, seorang Pegawai Kerajaan yang akan bersara pada hujung tahun ini menghubungi aku yang beliau akan mendaki  Bukit Pelindung iaitu bukit yang tertinggi di Kuantan. Jaraknya dari kaki bukit kepuncak lebih dari 2 km. Tetapi track nya adalah pada keadaan mendaki sepanjang masa.

Pada masa dulu aku biasa berjogging disini. Ada kalanya aku naik turun 3 kali tanpa henti. Tetapi, semenjak bersara dan sibuk ke Dusun, Bukit Pelindung telah lama aku tinggal. Diatasnya ada 2 puncak stesen pemancar.

Tarikh ditetapkan pada Hari Jumaat, 17/10/2014 jam 8.00 pagi. Setibanya aku disini sebelum jam 8 pagi, Tuan Syed sudah sedia menunggu. Beliau memang amat menepati masa. Aku mula mengenalinya bila kami sama2 menuntut ilmu Pengubatan Islam Darusyifa.

Kami mula mendaki dan aku lihat beliau bagitu gagah sekali.

"Tuan Haji, Ubat Kolestrol itu amat baik dalam membantu meningkatkan kesihatan saya" kata Tuan Syed.

"Dulu, saya biasa terbaring diatas kerusi di pertengahan pendakian kerana terlalu letih dan sesak nafas. Mungkin saluran darah dan penafasan sempit. Tetapi kini, Tuan Haji tengoklah sendiri, saya dapat mendaki tanpa henti hingga ke puncak." kata Tuan Syed dengan nada yang puas.

"Bukan saja setakat mendaki, bahkan saya dah boleh mengangkat dan mengalihkan sendiri beberapa pasu besar dirumah saya" kata Tuan Syed lagi.

Sebenarnya, orang yang pertama selain dari isteri aku yang memakan ubat kolestrol yang aku hasilkan pertama kali itu ialah beliau, Tuan Syed A.  Ketika itu beliau datang kerumah aku untuk berbincang pasal doa2 rukyah rawatan. Sebulan selepas itu atas permintaannya aku membuat ubat itu untuknya dan untuk diberikan kepada  kawannya yang menghadapi masalah injap. Kemudian beliau menghasilkan sendiri ubat tersebut.

Tetapi mengikut Tuan Syed, mereka yang menghidapi masalah strok tidak sesuai untuk memakannya. Kerana tindak balas yang agak kuat. Hanya mereka yang menghadapi masalah kolestrol khususnya seperti saluran tersumbat sahaja yang sesuai dengan ubat tersebut.

Aku bukan sahaja ikutnya mendaki ke puncak bahkan kami turut masuk hutan  mendaki beberapa lurah sambil mencari & melihat beberapa herba perubatan. Tuan Syed amat arif dengan pokok2 hutan. Diantara beberapa pokok hutan yang ditunjukkan kepada aku adalah seperti Tongkat Ali, Kembang Semangkok, Sireh hutan, kelapa hutan, Asam Gelugur dan yang menariknya ialah Asam Papan. Buah ini bukan asam jawa tetapi ianya sebiji2 seperti buah cherry burung. Rasanya masam & sedap. Menurutnya, kadar sebiji asam papan bersamaan dengan 2 biji limau Sunkist.

Hampir 2 jam kami menghabiskan masa diatas sana tanpa rasa penat.

Terima kasih Tuan Syed diatas perkongsian pengetahuan & pengalaman.

Looking forward for the next climbing...

Aku & Tuan Syed ketika sama2 menerima Pengijazahan 

Tuan Syed Gagah Mendaki hingga ke Puncak Stesen Pemancar

Jumaat, 15 Ogos 2014

Dusun Ku berwajah baru

Maaf kepada pengikut blog ini yang bertanya samaada melalui What's up atau SMS, kenapa agak lama tak di update statusnya.

Sebenarnya, saya bagitu sibuk membina sendiri tembok concrete keliling Dusun seluar 2 ekar itu. Kerja pembinaan bermula sejak awal bulan puasa yang lepas. Agak letih juga mengangkut pasir, simen dan bata menggunakan kereta sorong, membancuh dan membina sendiri tembok tersebut. Sekampit simen berjaya dihabiskan dalam separuh hari berkerja. Lebih kurang 20 tiang sudah siap ditembok. Ada lebih kurang 200 tiang lagi yang tinggal.

Walau bagaimanapun, saya telah meng update kan status terkini pada hari ini kerana secara kebetulan Hari Jumaat merupakan hari cuti saya tidak ke Dusun.

Banyak gambar2 terkini telah di update kan di Halaman Dusun Ku dan kisah terbaru dalam Halaman Pengubatan Islam. Selamat membaca.

Dulu......Dulu.....Dulu......Tinggal Kenangan

Kini.....Anda pernah nampak Dusun Buah di pagar sebagini????. Aku melakukannya.

 


Jumaat, 4 Julai 2014

Tempoyak Kak Zie......Kembali Lagi

Sekali lagi musim durian tiba. Buah yang mula gugur, merkah atau pecah diproses untuk dijadikan Tempoyak. Kak Zie menghasilkan Tempoyak yang 100% isinya durian. Sebab itu tempoyak ini boleh tahan lama. Sementalahan durian yang sadikit merkah atau pun pecah tidak dijual.  Walaupun disimpan lama tempoyak ini tidak masam. Ia masih kelihatan fresh kalau disimpan dengan baik dalam peti sejuk.

Kebanyakkan tempoyak dipasaran tidak tahan lama. Ada yang cepat berair, masam, kusam dan sebagainya. Mungkin tempoyak tersebut telah dicampur dengan bahan lain seperti pisang lenyek (terlalu masak) untuk menambahkan quantity nya. Masakan yang dihasilkan hanya melalui tempoyak yang 100% durian akan bertambah sedap.  Tak hairanlah Masak Tempoyak Ikan Patin Temerloh mendapat sambutan hangat kerana Pengusaha Restoran memastikan hanya Tempoyak Asli digunakan untuk masakannya.

Sebahagian dari Tempoyak yang dihasilkan oleh Kak Zie mendapat tempahan masyarakat tempatan yang membelinya dalam bekas kecil dengan harga RM3/=. sekotak. Harga jualan borong ialah RM15/= Sekilo.  Hanya ada beberapa kilo sahaja lagi yang tinggal.  Tempahan kini dibuka untuk jualan terus khusus kepada penduduk Kuantan. Penjualan melalui Pos tidak dapat dilakukan kerana Tempoyak Kak Zie ini tidak sesuai untuk di pack disebabkan oleh gasnya yang kuat yang boleh menyebabkan bungkusan terbuka.

Email saya at  ramlimdnor55@gmail.com  atau what's up at number  019-7503665 untuk tempahan.

Isi Durian yang Elok di pilih untuk di buat Tempoyak



Pack Kecil telah habis dijual. Pack besar seberat 1.5Kg masih ada stock