Sabtu, 4 April 2015

Nak Kesihatan yang Asli Kena Makan Bahan Asli

Seperti yang dijanjikan, Aku telah berjaya membuat sendiri minyak kelapa seperti yang aku coretkan pada artikel yang lepas.

Daripada banyak buah kelapa sendiri yang dikaitk, aku hanya menggunakan 7 biji kelapa sahaja untuk membuat minyak kelapa pada kali ini. Kenapa 7 biji????.  Haaaa... itu kena baca artikel pasal angka 7 yang telah aku coretkan sebelum ini.

Proses membuat minyak pada kali ini aku lakukan sendiri tanpa pertolongan isteri kerana aku ingin mengira masa, tenaga dan tumpuan samaada berbaloi atau tidak untuk membuatnya lagi selepas ini.

Kelapa yang telah siap di kopek, kemudian diparut dan diperahkan santannya. Santan itu dibiarkan bertakung dalam bensen besar semalaman. Keesokan harinya, hanya kepala santan yang diambil dan dimasukkan dalam kuali besar untuk dimasak. Hanya 45 minit diperlukan apabila santan itu bertukar menjadi minyak kelapa asli yang terlalu jernih, warna putih, licin dan melekat terhasil.

Khasiat Minyak Kelapa Asli

Khasiat minyak kelapa asli ini tidak lagi diragukan kerana ia amat bermutu tinggi. Semasa zaman nenek aku dan orang2 dahulu mereka membuat sendiri minyak kelapa. Pada masa itu pula mereka hanya menggunakan dapur kayu untuk memasak. Khasiatnya yang paling baik ialah minyak kelapa asli dari perahan santan tanpa sebarang pengawit dan pewarna amat baik untuk menurunkan kadar kolestrol jahat dalam tubuh dan meningkatkan kolestrol baik bagi memperbaiki sistem metabolism tubuh. Orang2 dulu jarang mendapat sakit jantung, darah tinggi, kencing manis dan sebagainya.

Minyak kelapa asli juga mengandungi kadar kandungan vitamin E yang tinggi untuk peningkatan imune system bagi tubuh disamping menyihat dan menyegarkan kulit dan peningkatan kadar pertumbuhan rambut.

Aku rasa berbaloi masa dan tenaga yang digunakan dan akan berhenti dari membeli minyak masak conventional dan hanya akan menggunakan yang asli selepas ini.

Proses Membuatnya

Pilih kelapa yang elok untuk dibuat minyak

Belah dan parutkan isinya
Simpan santan semalaman untuk memisahkan air dengan pati santan
Masak santan dalam kuali besar yang bersesuaian
Selepas 30 minit...santan mula bertukar menjadi minyak
Inilah hasilnya. Yg jernih di sebelah kanan ialah minyak kelapa asli disebelahnya
adalah minyak kelapa mahal campuran pengawit dan dalam piring itu adalah
tahi minyak. 

Khamis, 12 Mac 2015

Nyiok Muda Pulak






Alhamdulillah,  3 daripada beberapa Pokok kelapa yang aku tanam 4 tahun lepas kini  dah mula berbuah. Buahnya agak lebat kerana hampir 25 biji aku kait bagi setiap pokok baru2 ini. Dah lebih 2 bulan aku tidak lagi membeli kelapa atau santan kelapa di Pasar.  Isteri aku parut semua kelapa yang dikait, di pack kan dalam plastic dan disimpan dalam peti sejuk. Dia guna untuk memasak dengan menggunakan sedikit demi sedikit.  Buat masa ini aku belum memikirkan untuk menjual kelapa tua yang di petik. Aku dalam proses untuk membuat minyak masak kelapa sendiri pulak selepas ini. Sekiranya usaha ini berhasil maka aku tidak akan lagi membeli minyak masak di pasaran selepas ini.

Aku juga amat gemar meminum air kelapa muda fresh yang baru diambil dari pokok. Rasanya terlalu manis dan isinya yang lemak. Terutama dalam musim panas seperti sekarang. Sebelum ini aku selalu juga minum air kelapa muda di restoran yang menjualnya pada harga RM3/= sebiji. Itu pun mungkin kelapa lama dan ada juga yang terlalu muda atau sudah tua. Lihatlah betapa fresh nya buah kelapa muda dan isinya seperti gambar dibawah.

Pokok kelapa itu pulak tidak tinggi dan ada yang boleh dicapai dengan tangan.
Ada 11 lagi pokok yang belum berbuah termasuk jenis kelapa mataq.

Sila rujuk halaman "Dusun Ku" diatas untuk melihat update terbaru produck Dusun Ku yang lain.

Setandan kelapa muda yang aku kait tadi 

Buah Tua baru saja dikait dari pokok ini.
Satu lagi pokok yg belum dikait buahnya.
Haaa....Ini persediaan minuman untuk berbuka nanti. Alhamdulillah!!!

Sabtu, 17 Januari 2015

Banjir Memperlihatkan Sebuah Realiti

Aku dan isteri telah berkunjung ke Kelantan dalam usaha kami membantu setakat yang terdaya dan untuk melihat sendiri sebuah Realiti Kehidupan.

Secara kebetulan  "Haul" zakat isteriku sudah sampai tempohnya yang mesti dikeluarkan. Pada kali ini isteri aku berhajat untuk menyampaikan wang zakat secara terus kepada asnaf yang memerlukan.

Dashyat !!!!. Itulah gambaran awal apabila kami sampai di Bandar Kuala Krai. Bandar ini telah lumpuh sepenuhnya.  Paras air yang menengelami rumah2 teres dalam Bandar diatas bukit sudah dapat memberi gambaran jelas betapa besarnya dugaan Allah yang ditempuhi masyarakat disini. Beberapa penduduk yang ditemui mengatakan yang mereka tidak tahu hendak bermula dimana. Hendak mencuci rumah.....bekalan air terlalu perlahan dan adakalanya bekalan air terputus langsung. Tidak dicuci......lumpur sudah mula berbau. Bimbang juga untuk menarik sampah dan kerusi2 rosak keluar kerana bimbangkan sang merayap yang berlindung disebaliknya.

Memang ada pihak2 yang membantu. Tetapi kebanyakkan hanya menghantarkan berbungkus2 barang makanan dan pakaian.

Barang makanan ini senang diperolehi kata mereka. Kalau nak mudah ....tunggu saja di Pusat Pemindahan. Bukan saja barang makanan bahkan makanan harian pun di masak untuk penghuninya. Pakaian ....sudah lebih dari mencukupi. Seorang mangsa yang ditemui mengatakan beliau sudah menerima berpuluh tin biskut berbagai jenis, sardine, berkampit2 beras, susu dan sebagainya. Tetapi barangan yang berlebihan yg diterima ini tidak boleh membina rumah mereka yang rosak semula. Tidak boleh membantu mereka memperbaiki kenderaan yang rosak. Mereka perlu wang tunai untuk menguruskan keperluan yang tertentu.


Setelah memerhati sendiri aku rumuskan perkara berikut :-

1.  Kepada Penyumbang yang dermawan:...jangan tukarkan cash dengan barangan. Berikan saja terus cash kepada mangsa. Biarlah pihak kerajaan saja yang menghulurkan bantuan barangan makanan kepada mereka. Yang pasti mendapat keuntungan lebih ialah Gedung2 Pasaraya kerana dari situlah penyumbang membeli barangan makanan.  Perbezaan response jelas ketara apabila mereka menerima cash dari barangan. Ada yang menitis air mata, ada yang tak henti2 mendoakan kesejahteraan kita pula kerana dengan cash mereka lebih selesa untuk menguruskan keperluan.  Tenaga manusia untuk membungkus barangan juga boleh dielakkan.

2.  Tentera dan Bomba mesti di utilise sepenuhnya untuk memulihkan keadaan. Banyak anggota tentera yang muda2 di negeri2 lain mesti di angkut kekawasan banjir bagi menolong melakukan kerja2 pembersihan seperti sekolah2, masjid, tempat2 awam dan juga perumahan yang terjejas teruk.

3.  Elakkan pelajar2 pusat pengajian tinggi dari terus pergi membantu di kawasan mangsa banjir kerana mereka tidak mempunyai peralatan yang sesuai serta kemahiran dalam kerja mengemas & membasuh. Amat mendukacitakan bila kebanyakan mereka hilang tumpuan dengan banyak dilihat asyik dengan handset dan berbual sesama mereka sedangkan mangsa banjir masih dalam kesedihan. Usaha murni mereka untuk membantu amat baik tetapi elok mereka ini dihantar bagi membersihkan masjid2 dan sekolah2 kerana kerja pembersihan disini lebih sesuai untuk mereka.

Ohh...betapa besarnya kekuasaan Allah SWT.

Barangan masih berselerak diatas bumbung setelah dihanyut air banjir

Mangsa lebih memerlukan cash dari barangan
Aku & Isteri sempat ke Kg. Paya Pasir di Maran menghulurkan wang zakat
Sekitar di Jalan Pendalaman Kg. Pohon Tanjung di Pasir Mas