Selasa, 12 September 2017

Pontian & Nostalgia

Boleh dikatakan semua daerah di Malaysia termasuk, Miri, Batang Lupar di Sarawak, Sandakan, Papar di Sabah,  Bolok Sokmek, Koyan di Pahang, Beseri di Perlis, Kodiang dan Baling di Kedah termasuk Perupuk dan Tok Bali di Kelantan telah aku kunjungi. Hanya Pontian di Johor yang belum pernah aku sampai. Aku sentiasa memberitahu isteri bahawa Pontian adalah daerah yang amat aku idamkan untuk melawatinya. Pontian agak sukar untuk kesana kerana ia terletak dihujung sebelah barat semenanjung. Ia juga adalah penghujung benua Asia. Lokasinya memerlukan kita pergi dan balik melalui jalan yg sama dari Lebuhraya utara selatan. Akhirnya, aku dan isteri telah sampai juga di Pontian pada hari Jumaat, 8/9/2017. Kami bercadang bercuti selama seminggu sebelum balik meneruskan kerja2 di Dusun Ku di Kuantan.

Ada satu kenangan nostalgia yg tidak dapat aku lupakan berhubung dengan Pontian. Semasa aku menuntut di ITM sekitar tahun 1974 dalam fakulti School of Engineering, aku telah dipasangkan dengan seorang pelajar perempuan bernama Roslaini yg berasal dari Johor Bahru untuk tugas2 praktical melibatkan eksprimen Physic, Chemistry dan sebagainya. Kami di pasangkan (Pairing) oleh Pensyarah Class  (Mr. Heng) pada masa itu kerana kebetulan nama kami bermula dengan abjad "R". Roslaini merupakan satu2nya perempuan dalam class kami yg seramai lebih 30 orang itu. Beliau juga agak cantik orangnya dan menjadi bahan usikan pelajar2 lelaki yg lain.

Aku sungguh tidak selesa apabila di gandingkan dengan Roslaini. Aku rasa apa jua perbualan dan pegerakkan kami berdua sentiasa diperhati. Sebaliknya, Aku lihat dia tidak kisah, bahkan beberapa latihan praktikal telah berjaya kami lakukan bersama. Satu hari aku berterusterang dengan Roslaini dengan mengatakan aku tak berapa selesa pairing dengan perempuan dan mahu bertukar pasangan dengan pelajar lelaki. Roslaini tak kisah tetapi pertukaran ini mesti mendapat kelulusan dari Mr. Heng terlebih dahulu. Aku jumpa Mr. Heng dan banyaklah soaljawab dengannya dan diantaranya dia mengatakan yg aku ini outdated atau kolot orangnya. Akhirnya beliau bersetuju dan aku digandingkan dengan Syed Zain dan pasangan Syed Zain sebelum ini iaitu Sanusi bersetuju digandingkan dengan Roslaini.

Disinilah bermula kenangan nostalgia yg menjadi ingatan. Sanusi dan Roslaini menjadi pasangan yang amat cucuk dan intim sekali. Bukan saja latihan praktikal, bahkan ke kuliah, dewan makan, datang dan balik class sentiasa berdua. Sanusi adalah budak Air Baloi, Pontian yang menjadi ingatan aku.  Mereka terus menjadi pasangan yg intim bertahun2 selepas itu dan aku tidak tahu apa kesudahan perhubungan mereka. Walau pun bagitu, Roslaini juga baik dengan aku. Beberapa kali dia menyampaikan salam dari kawan2nya dan memberitahu yang kawan2nya ingin berkenalan dengan aku. Syed Zain lah yg menjadi pembenteng akan perhubungan aku. Bertuah kerana aku mendapat pairing dengan Syed Zain. Beliau amat kuat dengan didikan ugama. Aku amat rapat dengan Syed Zain. Beliau mengajar Tajwid AlQuraan sepanjang masa kepada aku. Biliknya di ITM adalah juga bilik aku kerana masa aku seharian lebih dibiliknya walaupun kami tidak pernah di pairing kan tinggal sebilik semasa menuntut di ITM. Bahkan aku biasa mengikut beliau dalam program Tabligh di Masjid India KL pada setiap hujung minggu. Syed Zain juga menasihati aku supaya jangan layan kiriman salam dan hajat berkenalan dari kawan2 Roslaini kerana katanya itu jalan2 syaitan dan Allah telah membuka jalan yg sempurna untuk aku.

Ada beberapa kali aku jumpa Syed Zain di Penang semasa aku balik kesana. Kerap kali juga aku jumpa beliau berniaga partime di Pasar Lama Roadwalk berhampiran Stadium Bandaraya setiap pagi Ahad menjual barangan lama. Hatinya masih kental dengan physical yg tak berubah walaupun beliau menamatkan pelajarannya di ITM sehingga peringkat Advance Diploma ataupun Sarjana.

Berhadapan Tugu Tanjung Piai, Pontian
Menaiki pondok pemerhati di Taman Negara Tanjung Piai
Menunggu isteri order ketupat di Restoran Terkenal di Pontian
Satu2nya Resort yg ada di Tanjung Piai

Khamis, 31 Ogos 2017

Lychee Brazil Kembali Berhasil

Buah kegemaran aku ini kembali lagi. Kali ini banyak pokok2 yang aku tanam samada di perkarangan rumah, Homestay dan Dusun turut berbuah.

Aku menggemari buah ini kerana isinya yg besar dan tebal, lemak dan manis, kering dan tidak berair serta berkeadaan yang elok dan tidak diganggu ulat atau serengga.

Oleh kerana buahnya semakin banyak, kemungkinan di musim2 hadapan aku akan cuba memasarkannya pulak. Belum pernah aku menjumpai orang menjual buah Lychee Brazil ini sebelumnya. Isteri aku pulak sibuk menyemai benih Lychee Brazil ini kerana semua semaian beliau dimusim lepas habis dijual pada rakan2nya dengan harga RM10 sepokok. Hingga kini masih ada outstanding order yg belum dipenuhi.

Isinya yg tebal, kering, lemak dan manis
Buah di pokok perkarangan rumah aku.

Sabtu, 26 Ogos 2017

Boikot Durian!!!!!

Haa...haaa...haa...

Aku terima juga Whatsapp mengenai kempen Boikot Durian dari Group Durian Lovers yg hangat di viral beberapa hari yg lalu. Lantas, aku teringat kpd macam2 kempen lain seperti Boikot Macdonald (Mac D) dan sebagainya.  Realitinya,  adakah Mac D sudah bungkus perniagaan mereka???.  Tidak!!!  Bahkan Mac D semakin maju dengan terlalu banyak outlet Drive Thru'  24 hrs yang dibuka. Kenapa ye???.  Sebab kita bertindak mengikut perasaan. Marah, Emotional, tidak puas hati dan sebagainya. Sesuatu tindakan harus diambil berdasarkan rasional dan fakta.

Kenapa harga durian di S'pore atau negara2 lain mahal???.  Rasionalnya, durian dinegara itu diimport dan telah melalui beberapa tapisan proses pemasaran.  Tetapi, kenapa harga durian dinegara kita juga meningkat?????.  Rasionalnya,  musim buah yang kurang,  tidak menjadi seperti di musim2 lepas, kos input pertanian meningkat terlalu tinggi ditambah lagi dengan charge GST kepada harga input pertanian tersebut. Baja Chemical yg dulunya berharga RM110 sekampit kini telah meningkat kepada RM160 sekampit.  Racun rumpai yang dulunya pada harga RM54 satu pack (4 litre) kini telah meningkat kepada RM68 satu pack. Harga changkul, parang, pam racun, mesin rumput, chain saw dan sebagainya juga telah meningkat.  Itu baru harga input pertanian, belum termasuk kos buruh, pengangkutan dan sebagainya.  Fikirlah sendiri...

Aku sebenarnya tidak pernah jual secara borong durian sebelum ini. Aku lebih mengutamakan kawan2 dan jiran2 setempat dengan menawarkan jualan pada harga RM10 untuk 3 kilo durian pada musim lepas dan sebelumnya. Walaupun aku tahu harga pasaran ketika itu adalah dalam kadar RM15 sekilo. Pemborong offer pada aku nak ambil pada harga RM6 sekilo tetapi aku masih jual pada rakan2 pada harga RM10 utk 3 kilo tak termasuk tambahan buah percuma. Pada musim ini aku dan isteri bercadang nak naikkan harga pada kadar RM4 sekilo kerana aku juga rasa terbeban dengan peningkatan kos yg aku nyatakan diatas.  Lantas aku nyatakan hasrat aku ini pada seorang kawan regular yg awal2 telah memesan berpuluh kilo untuk membeli durian aku. 

"Ah... Mahallah Haji. Susah kiralah RM4 sekilo. Lebih baik maintain lah Haji macam tahun2 lepas RM10 utk 3 kilo mudah kira" Katanya. Aku hanya kata... "OK lah. Kita tengoklah nanti". Lantas aku terus berhubung dgn pemborong dan pemborong suruh aku hantar sebanyak mana yg aku ada setiap hari dan dia akan bayar RM10 sekilo. Walaupun aku tahu harga yg dia jual ialah RM25 sekilo.

Maka untuk musim ini aku terus berhenti menjual secara runcit dan jual kpd pemborong setiap hari lebih daripada sebulan sehingga durian habis gugur pada 24hb Ogos baru2 ini. Siapa yg rasional dalam hal ini??? Rakan aku kah yg suruh aku maintain harga lama atau tindakan aku???.

Sebakul 43 kilo yg aku hantar dihari2 terakhir musim kpd pemborong