Ahad, 25 Disember 2016

Tersilap Langkah

Pertama kali saya memohon maaf kepada peminat blog yang menghubungi saya bertanyakan kenapa blog ini tidak lagi aktif dalam meng update aktiviti baru.

Saya akui iaitu saya telah tersilap langkah dalam mengambil tindakan untuk mengusahakan ternakan ayam.  Banyak masa saya dihabiskan dalam ternakan ayam ini. Saya tidak mempunyai pembantu dan ternakan ayam ini juga saya lakukan seorang diri. Ternakan ayam amat cerewet dari segi penjagaan pemakanannya, minumannya dan penjagaan rebannya.

Saya tidak boleh memberi tumpuan khusus kepada ternakan ini kerana saya ada aktiviti pertanian dan lain yang perlu saya usahakan seperti biasa.

Berkenaan Ternakan Ayam

Saya telah memindahkan kesemua ayam ternakan di Dusun ke reban yg saya baru bina dibelakang rumah kerana :-

1. Supaya tumpuan saya tak terganggu apabila pergi ke dusun untuk kerja2 biasa perladangan.

2. Saya dapat rasakan ada pencerobohan yang telah masuk ke dusun saya dan sedang menunggu masa yang sesuai utk mengambil ayam tersebut apabila cukup matang.

3. Separuh dari masa saya di Dusun adalah dihabiskan direban ayam ini untuk melakukan kerja2 pembersihan selain dari tugas biasa dalam aspek pemakanan ayam.

4. Makanan dedak dan jagung ayam agak mahal dan ayam makan terlalu kuat tiada henti berbanding itik dan puyuh.

Walau bagaimana pun di publish disini  perkembangan terkini berkenaan ternakan ayam yang saya lakukan.

Gambar dan video dibawah diambil kira2 sebulan umur ternakan tersebut.



Setelah sebulan umur ternakan



Reban Ayam yg baru dibina dibelakang rumah dgn 12 pintu petak depan & belakang

Isnin, 7 November 2016

Aktiviti Baru Di Dusun Ku

Satu aktiviti baru di Dusun Ku telah dilaksanakan iaitu melibatkan Ternakan.  Inilah kali pertama seumur hidupku mula terlibat dalam bidang Ternakan.

Walaupun semasa kecil2 dulu aku biasa mengambil upah menjaga ternakan kerbau dan lembu tetapi itu hanya sekadar membawa binatang ternakan itu memakan rumput di tepi jalanraya sekitar jam 5 hingga 7 petang saja.  Aku dibayar sekitar 20 sen untuk tempoh tersebut apabila aku diminta oleh pemilik binatang ternakan berkenaan untuk membawa keluar binatang ternakan itu.

Kini, aku nampak peluang baru. Hampir semua manusia suka makan ayam. Tetapi, jenis ayam kampung paling digemari ramai. Harga pasarannya pula amat menarik.  Aku diberitahu bahawa harga ayam kampung di pasaran pada masa ini sekitar RM18 sekilo. Seekor ayam kampung yang sihat boleh mencecah sehingga 3 kilo seekor.

Aktiviti ini pula hanya sampingan sementelahan pula Dusun Ku masih mempunyai kawasan yang lapang dan sesuai untuk ternakan.

Bermula minggu terakhir bulan lepas aku membina sebuah Reban yang sesuai untuk memulakan ternakan ini. Hanya dalam 3 hari saja sebuah Reban asas siap dibina.

1hb. November 2016, aku mula memasukkan 50 ekor anak Ayam Kampung, 10 ekor Itik Bertelur dan 3 ekor Puyuh Bertelur.  Tujuan aku memasukkan itik dan puyuh bertelur adalah kerana aku hanya berminat untuk mendapatkan telur kegunaan sendiri dari membelinya di pasaran.

Setelah seminggu menceburi bidang ini aku sudah nampak bentuk "improvise" yang akan aku lakukan supaya ternakan aku ini boleh ditinggalkan saja dalam seminggu untuk memakan dengan sendiri. Akan aku update kan bentuk improvise itu nanti.

Inilah Reban yg aku bina sendiri di Dusun Ku
Pandangan dari arah belakang  Reban
Anak ayam, Puyuh dan Itik Telur dah mula tumbuh Kepak  Sayap
Alhamdulillah!!!!! sehingga hari ini semuanya masih hidup dan sihat

Jumaat, 7 Oktober 2016

Hebatnya Tekam Yellow (J 33)

Alhamdulillah. Aku baru balik dari Kursus Intensif  "Upskilling Tanaman Nangka" yang dianjurkan oleh Lembaga Pertubuhan Peladang (LPP) selama 3 hari (4 hingga 6/10/2016) bertempat di Temerloh, Pahang. Lebih kurang 40 peserta hadir dari seluruh Malaysia termasuk dari Sabah.

Kursus ini amat berguna kerana ia mengajar dari permulaan pemilihan benih, menanam, membaja, memangkas, memetik buah dan seterusnya cara memproses sebelum dipasarkan.

Sesuatu yang perlu diketahui iaitu  Nangka Jenis Tekam Yellow (J33) adalah nangka yang terbaik kerana isnya yang manis mengalahi Nangka Madu Mastura. Harga pasaran Tekam Yellow jauh lebih tinggi dari Madu Mastura atau pun jenis2 nangka yang lain. Ianya ibarat  Mangga Harum Manis bagi jenis mangga yang tidak dapat ditandingi oleh mangga jenis lain.

Kalau anda hendak memakan nangka fresh.....Pastikan anda memilih Nangka jenis  Tekam Yellow atau nama commersialnya  J33. Ada beberapa ciri untuk mengenali Nangka Tekam Yellow ini. Tetapi agak panjang untuk diceritakan satu persatu ciri2nya.

Tiba di Ladang Nangka LPP Temerloh
Bersama Haji Shaari dari Cuping Perlis menggali lubang utk benih nangka.
Peserta Bergambar Di Ladang Nangka
Cara memproses Nangka sebelum dibuat Icecream atau di pasar segar
Bergambar bersama Ketua Pengarah LPP Pahang semasa penyampaian sijil
Singgah di Ladang Nangka Rosham Nor
Memasuki Kawasan Ladang Rosham Nor