Jumaat, 19 Mei 2017

Riadah Ketika Tidak ke Dusun

Aku memang tidak ke Dusun pada setiap hari Jumaat.  Manakala pada hari Ahad, aku seboleh2nya akan keluar beriadah dengan motorsikal ketempat2 yang sederhana jauhnya.  Sasaran utama aku ialah apabila ada Pekan Sehari atau Program Tertentu di lokasi2 tersebut.

Sebelum ini aku telah ke Kemaman membeli Keropok Lekor,  Ke Pekan membeli Murtabak Makasa, Ke Temerloh iaitu mengunjungi Pekan Sehari dan Ahad lepas, aku ke Rompin juga mengunjungi Pekan Sehari di situ.

Berjumpa Taukeh Station  Rompin 2
Ketika Mengunjungi Pekan Sehari Temerloh

Jumaat, 5 Mei 2017

Telur Itik dan Rebung Madu

Hampir seminggu aku tak ke Dusun kerana balik kampong di Penang ada anak saudara kahwin. Seronok juga bila sesekali balik kampong terutama ketika ada Majlis Kenduri Perkahwinan kerana dapat berjumpa dengan ramai kawan2 lama sekampong dan satu sekolah bahkan satu kelas pun ada.

Ada rakan lelaki dan ada juga rakan sekelas perempuan. Aku hampir tidak mengenali mereka kerana ada yang berjambang, berjanggut dan ada yang tiada berambut lagi.  Tetapi mereka semua kenal aku baik lelaki dan juga perempuan.  Mungkin aku baru balik kampong manakala mereka sudah lama menetap disitu.

Apa yang lebih menggembirakan aku ialah kata mereka keadaan aku tidak banyak berubah. Physical aku tidak setua usia.  Sekali pandang mereka sudah kenal aku siapa.  Manakala aku terpaksa bertanya siapa mereka?????.  Bukan seorang dua bahkan ramai yang berkata begitu.  Ada yang bertanya akan rahsia apa yang aku amalkan.  Dengan bangga aku menjawab bahawa aku seorang Petani. Aku mengusahakan 2 Dusun dan sekarang dalam proses nak masuk yg ke 3 seorang diri.  Badan aku sentiasa bermandikan peluh dan aku lebih banyak berkerja dari berehat.

Contohnya, hari ini aku baru balik driving dari Kampong dan KL.  Mungkin ada orang akan berehat sebab driving terlalu jauh.  Tetapi aku tidak. Selepas solat Jumaat, aku terus ke Dusun kerana inilah kehidupan aku.  Aku membuat sedikit kerja, membakar ranting2 yg jatuh dan mengutip hasil yang tidak diambil dalam seminggu yang lepas.

Telur Itik & Rebung Madu yang aku ambil petang tadi

Khamis, 6 April 2017

Erti Sebuah Hadiah.......

Aku memang amat berminat dengan Motor Besar.  Ketika masih bujang lagi aku sudah memiliki Motor Besar  BSA bernombor plate   BR 774.  Ketika bekerja di Kerteh aku memiliki motorsikal Suzuki GSX 350.  Ketika bekerja di Kuantan aku memiliki pula motorsikal Kawasaki ZZR.  Dengan Motorsikal Besar aku dapat berkali memasuki Singapore dan biasa ke Thailand.  Dalam semenanjung Malaysia tak payah cerita kerana setiap pelusuk dari Perlis, Kota Bharu, Johor dan sebagainya telah aku pergi dengan Motorsikal.  Dan aku menunggang hanya seoarang diri tidak berkonvoi seperti pemilik motorsikal besar yang lain.

Aku memang berhajat untuk membeli sebuah Motorsikal Besar sebaik saja aku pencen pada tahun 2010.  Tetapi pada masa itu isteri aku menentang kuat hasrat aku itu kerana katanya yang umur aku sudah lanjut dan tidak sesuai untuk menunggang motorsikal besar lagi. Menaiki kereta adalah pilihan terbaik katanya. Anak2 aku juga menentang hasrat aku itu kata mereka membazir dan masa sekarang adalah untuk mencari wang dan menyimpan. Aku diam saja sedangkan aku masih berminat untuk membelinya.

Dua minggu lepas ketika balik ke Penang aku melihat terlalu banyak penunggang motorsikal besar di lebuhraya. Isteri aku seolah2 tahu yang aku sedang memerhatikan motorsikal tersebut dengan penuh minat.

Sekembali aku ke Kuantan pada hujung bulan lepas tanpa aku sangka beliau mengajak aku kekedai Motor Besar di Kuantan.  Bukan saja beliau bersetuju untuk aku memiliki sebuah Motorsikal Besar bahkan beliau menggunakan wang simpanannya membayar kesemua kos pembelian Motorsikal tersebut. Katanya .... ia sebuah hadiah Hari Lahir aku.  Sedangkan Hari Lahir aku masih jauh berbulan kehadapan.

Terima kasih kepada isteri aku kerana memahami erti sebuah minat.  Kepada anak2, .......  Masa untuk aku mencari wang pada ketika ini sudah tamat. Sebaliknya aku mesti menghabiskan sisa2 kehidupun menggunakan lebihan simpanan yang ada untuk menikmati minat yang masih terserlah. Segala perit jerih dalam usaha aku mengumpul kewangan ketika usia muda aku nikmati kepuasannya pada usia yang sebagini sebelum melangkah pergi menemui Allah SWT.

A Dream Comes True